Mencuci Baju Bayi

Postingan kali ini buat seru-seruan aja, buat refreshing kepala yang pening gara-gara belum bisa pindah rumah padahal udah minggu 38 ini. 😦


Sebelum digunakan, baju bayi sebaiknya dicuci terlebih dahulu

Judul tulisan kali ini adalah “Mencuci Baju Bayi”. Jadi, berdasarkan panduan dari Kraamzorgnya, seluruh perlengkapan pakaian bayi sebaiknya dicuci dulu sebelum dipergunakan sama bayi. Niat awalnya sih, mau nyucinya nanti aja pas udah pindah ke rumah baru. Eh tapi kok ga pindah-pindah yaa udah minggu 38 ini. Akhirnya diputusin, ya udah cuci sekarang aja. Alhasil, buka koper lagi deh, karena baju-baju si Udin udah dipacking masukin koper semua. Saad.

Bicara cuci mencuci, kalo di Jakarta dulu, saya biasa cuci pake mesin, lalu dijemur di luar. Biasa lah yaa. Nah, kalo di Delft ini, ga perlu jemur menjemur, karena ada mesin pengering. Jadi, abis dimasukin mesin cuci, pindahin deh ke mesin pengering. Keluar-keluar dari pengering, taraaa…. baju udah bisa dipake. Ga perlu disetrika juga, asal abis dari pengering langsung dilipat, maka baju ga akan kusut. Percaya deh. *ketauan bajunya ga ada yang disetrika.


Perhatikan panduan mencuci baju

Balik ke judul. Berbeda ketika saya mau mencuci baju biasa sama baju suami yang asal cemplung mesin cuci, asal setting suhu mesin, asal masuk mesin pengering, tanpa liat panduan pencucian si baju, maka untuk baju bayi ini sebelum mencuci saya bener-bener liat panduan mencucinya satu-satu. Kenapa? Soalnya ga pernah punya bayi, terus ini bajunya mahal-mahal (5 euro sepotong-bukan sepasang-, itu udah saya cek yang paling murah) padahal cuma romper-romper sama t-shirt biasa aja, jadi sayang dong kalo harus rusak gara-gara salah metode mencuci.

Setelah dicek satu-satu, ternyata yah oh ternyata, metode pencuciannya beda-beda. Mulai dari beda suhu pencucian, sama ada yang boleh dimasukin pengering ada yang engga. Sad lagi. Nih saya kasih rangkumannya.

  1. T-shirt, celana, romper, tutup kepala, selimut tipis bayi (Dutch: ledikantlaken), sama matrass cover (Dutch: molton hoeslaken)
    Ini dicuci 40°C dan ga boleh dimasukin ke mesin pengering! Ini yang paling sedih. Udah tau kan lagi winter ya ga ada matahari, ga mungkin jemur di luar. Akhirnya, jemur di dalem deh, gantung di deket pemanas. 😦
  2. Selimut tebal bayi (Dutch: ledikantdeken), baby’s bib (Dutch: spuugdoekjes), dan kaos kaki
    Ini dicucinya 30°C dan boleh dimasukin ke mesin pengering. Ini juga bermasalah, soalnya mesin cucinya cuma bisa minimal 40°C aja. Karena udah males, akhirnya ga saya cuci si benda-benda ini. :))
  3. Waslap (Dutch: hydrofiele washandjes), handuk bayi (Dutch: badcapes), sprei (Dutch: hoeslaken), sama kain tipis bayi (Dutch: hydrofiele luiers)
    Ini yang mantap. Dicuci di 60°C dan bisa masuk pengering. Jadi ga perlu repot ngegelar jemuran di kamar.

Nah, itu sih pembagiannya. Jadinya mesti bolak balik ke ruang laundry, udah mana sekali nyuci bayar pula kan 2,5e. Untung ruang laundrynya sebelah kamar.


Ya gitu aja sih cerita saya tentang mencuci baju bayi ini. Niatnya mau sekalian nulis apa-apa aja list kebutuhan bayi di Belanda sama dimana sih belinya, tapi nanti dulu deh yaa. Udah minggu-minggu segini, udah pegel kalo kelamaan duduk. Hehehe.

Sebagai penutup, ini saya kasih foto jembrengan jemuran baju di kamar. Untungnya semalem aja kering.

dsc_0061

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s