9 Pertanyaan Yang Sering Ditanyain Ketika Kita Tinggal di Luar

Jum’at, 20 Mei 2016.

Mumpung lagi sepi job nyusun itinerary dari suami (baca: belum ada rencana kemana-mana), dan entah kenapa saya kepikiran tentang hal di atas, maka jreng jreng, terciptalah tulisan ini.


  1. Apa Kabar? 

“Apa kabar” adalah frase pertanyaan yang biasanya diajukan oleh kawan yang memang sudah lamaa sekali tidak berkontak. Bahkan mungkin sudah berbulan-bulan atau bahkan tahunan. Saya senang sekali ketika ditanya ini, meskipun mungkin ini adalah basa basi, tapi saya selalu positif thinking dan berpikiran kalo memang mereka mau tahu bagaimana kabar saya. Kan sudah lama tidak kontak.

Beda cerita dengan teman yang emang udah sering berkontak, biasanya ga pake apa kabar lagi sih, langsung aja chatting dan bilang, “ka, tau ga sih lo …” Nah, kalo ini biasanya ngajakin berbagi cerita, entah gossip masa kini, entah fakta actual mencengangkan, entah tentang ada yang baru dari dia, atau apa pun lah. Atau biasanya dimulai dengan, “ka, mau tanya dong…” Nah, ini biasanya nanya2 sesuatu, entah kerjaan dulu, duluu banget, atau nanyain pendapat.


  1. Gw Kangen Denger Ketawa Lo

Lalu, bagaimana dengan “Gw kangen denger ketawa lo” Saya ga nyangka sih, tapi ada loh beberapa yang ngomong seperti ini ketika kontak saya. Aduh, jadi terharu nih.  Memang ada apa ya dengan ketawa saya? Ga usah kepo lah ya tems, ketawa saya manis kok, saking manisnya makanya ngangenin. 🙂


  1. Disana Jam Berapa?

 Biasanya pertanyaan ini kemudian akan dilanjutkan dengan pertanyaan, “emang beda berapa jam?” Itu udah kaya satu paket. Saya seneng sih dengan pertanyaan ini, jadi pas chatting tau dong ya kira-kira saya lagi ngapain disini jam segitu dan bisa jadi bahan obrolan deh. Misalkan nih, di Indonesia jam 8 pagi, beda waktunya 5 jam (karena DST, kalo ga DST jadi 6 jam),  berarti kan disini jam 1 pagi ya, nah ketika ada yang chatting jam segitu, bisa deh jadi bahan obrolan, “ih tumben jam 2 pagi belom tidur lo, biasanya jam 10 malem aja lo uda tewas.” Wkwkwk.


  1. Disana Musim Apa?

 Nah, ini pertanyaan yang saya suka, lagi musim apa. Karena saya berada di musim yang saya belum pernah rasakan, dan musim ini tidak ada di Indonesia, maka saya senang hati menjawab, “sedang musim semi” (karena memang sedang musim semi sekarang).

Kemudian, dari pertanyaan ini, saya akan dengan senang hati bercerita tentang siang yang amaaat panjang. Beneran loh, saya selalu senang ketika bercerita tentang waktu siang yang panjang di musim semi ini. Karena apa, karena di Indonesia saya tidak merasakannya. Maka, dengan senang hati lah saya berbagi cerita bahwa kalo di musim semi itu jam 9 malam masih terang. Waktu magribnya aja jam setengah 10 malam. Trus isyanya jam 12. Subuhnya jam stengah 4 udah azan. Di Indonesia mana ada yang begini. Siang dan malamnya kan seimbang. Waktu solat pun selalu sama di sepanjang tahunnya.


  1. Ada Beras Ga Disana? Ada Tempe Tahu? Sayurnya Gimana?

 Ini adalah pertanyaan yang ditanyakan oleh ibu saya ketika awal-awal saya tiba disini. Nanyain tentang beras, tempe, tahu, sayur, dan semua hal yang berkaitan dengan bahan masakan. Maklum ya, di Eropa kan orang-orangnya ga makan nasi, jadi khawatir dong anaknya ga bisa makan. Oke, jadi biar saya jelaskan. Di Belanda, bahan masakan Asia semuanya ada kok. Ga usah khawatir. Nanti deh mungkin akan saya share kapan-kapan tentang bahan masakan Asia di Belanda.


  1. Puasanya Berapa Jam?

 Nah, biasanya ini pertanyaan lanjutan dari pertanyaan sedang musim apa. Karena saya pasti akan menjelaskan bahwa musim semi itu siangnya panjang, maka pertanyaan selanjutnya adalah gimana nanti puasanya. Berapa jam tuh, lama banget pasti.

Alhamdulillah ya, saya datang ke Belanda ketika bulan puasa jatuh di akhir musim semi, yang mana waktu siang amat panjang, matahari bersinar lebih lama, yang artinya adalah puasa kami yaa bisa lebih dari 18 jam. Mantap? Alhamdulillah. Banyak godaan dong, apalagi buat cowo-cowo. Karena musim semi kan berarti cewe-cewenya bajunya mini, tipis, nerawang, maklum panas. Warung makan tetep buka dong, bar-bar? Red district? Ya iyalah tetep beroperasi.

Gimana yaa kabar ormas-ormas di Indonesia kalo tinggal di Belanda sini, yang suka paksa-paksa warung makan pasang pembatas buat ngehargain yang puasa, berani kaya gitu juga ga di Belanda? Hehehe. Puasa mah puasa aja makanya, ga usah paksa orang lain hargain kita. Nanti kalo uda bulan puasa, mungkin akan ada postingan tersendiri tentang puasa ini.


  1. Disana Ngapain Aja? Kerja Gak?

 Sering juga nih ditanya begini. Ngapain yaa, secara saya kan udah ga kerja lagi, dan juga belum punya anak. Disini saya ga bisa kerja formal, karena izin tinggalnya adalah untuk tinggal bukan untuk bekerja. Jadi, kalo mau kerja ya kerja-kerja informal gitu sih paling, kaya jaga toko, loper koran, dan sejenisnya. Tapi, saya memutuskan untuk tidak kerja, jadi ya di rumah aja.

Kegiatan yang saya lakukan adalah, blogging, masak, belajar bahasa, baca, nonton film, beberes rumah, jogging (kalo lagi tobat), belanja, sepedaan, jalan-jalan, menyusun itinerary untuk perjalanan selanjutnya, dan ngurus suami. Begitu pula suami saya. Suami saya ga nyambi kerja, full belajar aja. Full belajar aja udah abis waktunya, gimana mau nyambi kerja.


  1. Ga Ikutan Sekolah Juga?

 Pertanyaan ini banyak keluar ketika sebelum saya berangkat sih. Berhubung suami saya kuliah hanya 1,5 tahun dan saya hanya tinggal disini 1 tahun lebih 2 bulan, maka saya ga punya cukup waktu untuk kuliah. Kalo untuk ikut short course gitu, masih dipikirkan sih sampai sekarang. Hehehe.


  1. Seru Banget Sih Tinggal di Belanda

Ini bukan pertanyaan, tapi pernyataan sih yaa. Hahaha. Ya ada serunya ada engganya lah. Seneng bisa jalan-jalan liat negeri orang, tapi kadang kangen juga sama Indonesia. Kangen masakan padang yang biasanya beli cuma 15ribu ga pake effort, disini mah ga dapet. Wkwkwk.


Yaah, itulah pertanyaan-pertanyaan yang cukup sering saya dapatkan selama saya tinggal disini. Terlepas dari apapun pertanyaannya, saya senang sih karena tetap bisa berhubungan baik dengan mereka semua. Namanya juga temen kan yaa.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s