My 1st Flight – Welkom in Nederland!

Okay, this could be long story. Cerita yang sangat panjang. Ntah mungkin lucu, konyol, agak kampung, tapi ini adalah pengalaman pertama gw ke luar negeri, dan sendirian pulak. Hahahaa. Yuk, disimak.


Amsterdam adalah kota yang pertama kali gw datangi ketika sampai Belanda. Ya iyalah, kan bandaranya di Amsterdam. Hehee. Akhirnya ya boo, setelah melalui penerbangan 14 jam tanpa jeda alias direct flight Jakarta-Amsterdam, gw sampe juga. Oiya, gw mau cerita sedikit tentang penerbangan gw ini.


Memilih Maskapai Penerbangan

Gw adalah orang yang sangat menjunjung tinggi kenyamanan dan perasaan aman gw ketika dalam perjalanan, apalagi perjalanan jauh. Nah, ini terjadi ketika gw mau berangkat ke Belanda. Penerbangan Belanda adalah penerbangan pertama gw ke luar negeri, so, gw ga tau tuh mesti kaya gimana gw ketika melakukan check in, imigrasi, ngadepin petugas bandara di negara tujuan, dll, meskipun sebenernya gw dari dulu udah pernah beberapa kali naik pesawat (ini harus disebut biar ga keliatan katro-katro amat, wkwkwk).

Dengan mempertimbangkan perasaan aman dan kenyamanan, serta gw berangkat sendiri dan ini pertama kalinya gw ke luar negeri, maka gw menjatuhkan pilihan untuk membeli tiket dengan penerbangan langsung dan maskapainya itu harus maskapai dari Indonesia, wakakakak.

Kenapa ga ambil yang transit? Kenapa harus yang direct flight?  Karena gw takut nyasar. Asli, serius. Misal gw transit di Doha atau Abu Dhabi, trus kalo gw salah masuk terminal nya lagi gimana? Gw harus tanya siapa? Nanti kalo bagasi gw ternyata ketuker, trus gimana? Daaann, banyak sekali ketakutan yang bikin gw diketawain sama temen-temen kantor gw. Sampe akhirnya gw bales aja, duit laki gw banyak. Ga ngaruh harga tiket garuda mah. Menutupi kekonyolan gw dengan kesombongan. Buahahahaa. Padahal mah duit juga terbatas. *sigh*


Ketika Check In di Bandara…

Okelah. Tiket dibeli seharga 11 juta rupiah, cukup mahal memang jika dibandingkan dengan Qatar ataupun Etihad maupun Emirates yang rata-rata di 7-8 juta. Tiba akhirnya hari H keberangkatan gw. 23.50 jumat. Sampe Belanda hari sabtu pagi jam 7.30. Kerasa cepet? Kerasa semalem doang? Palelu. Hahahaa. Itu karena lo terbang dari belahan bumi bagian timur ke belahan bumi bagian barat di malam hari. Jadi, selama perjalanan yang lo rasakan hanya gelap, gelap, dan gelap di langitnya. Ga ada pemandangan apa-apa. Ketika jam tangan lo yang mana waktunya adalah waktu Indonesia bagian barat udah nunjukkin jam 11 siang, maka ketika lo liat keluar, itu masih gelap gulita. Kondisi fisik lo udah siang, tapi kondisi eksisting nya itu masih pagi. Nah lo.

Okeh. Kita balik mundur. Kembali ke judul. Check in. Ternyata, proses check in di bandara asal untuk menuju penerbangan ke luar negeri ga beda jauh sama penerbangan domestic. Sama aja. Bedanya, lo disuruh nunjukin paspor lo. Batas bagasinya 30 kg. waktu itu bagasi gw 30,6 kg. Penjaga counter check in nya baik, kata dia, “ga usah bayar lebihnya mba, soalnya mbanya cantik.” Hahahaha. Becanda deng. Katanya soalnya belom sampe 31 kg. kalo udah 31 baru bayar. Lah, padahal itu kalo dibuletin juga udah 31 sih mas. Ya udah, gapapa. Gw turut seneng.

Oiyaa. Gw punya insiden kecil yang bisa jadi besar kalo petugas bandaranya jahat sama gw. Sebelum check in kan kita diperiksa gitu kaan. Apa sih namanya gw lupa. Oiya, pemeriksaan xray. Nah disitu kan hape gw, gw taro kotak. Saking gw lagi groginya, selesai pemeriksaan xray, hape gw ketinggalan doongg disituuu. Omaigaaattt. Hape baru beli belom ada semingguuu looohhhhh. Gw baru sadar pas lagi antri check in. gw langsung lari. Untung dijagain sama mas-masnya. Hufty.

Okelah. Ketika check in, gw dikasi tau dapet tempat duduk di koridor. Oiya, kalo yang belom tau, susunan kursi di pesawatnya itu bukan 3-3 yaa, tapi 3-3-3. Abis check in kita masih bisa keluar lagi. Gw mutusin buat keluar. Secara masih lama banget buat boarding. Mau say goodbye dulu sama temen-temen gw dan keluarga gw terutama yaaa.


The hardest part is when you say goodbye 

Omaigat. Gw ga mau bercerita banyak tentang bagian yang ini. Sedih, sedih banget. Apalagi ninggalin teman-teman yaa. Temen-temen yang udah barengan terus sama gw, kurang lebih di 1 tahun terakhir. Hiks. Saadd.

DSCF1463

Thanks yaa, udah mau anterin ke bandara

Sedih, pasti lah, masa ga sedih sih meninggalkan teman-teman yang udah bareng-bareng terus, apalagi sama temen gw yang ini.

DSCF1452

Jo

Panggil dia Jo. HQJ. Temen seangkatan kuliah 4 tahun, sama-sama transport, wisuda di bulan yang sama, barengan di kantor yang lama, barengan lagi di kantor yang baru, divisi yang sama, departemen yang sama, dan punya bos yang sama. Meja kerja kami berdua ga pernah terpisah lebih dari 1 meter alias selalu deketan, entah itu depan-depanan, sebelahan, maupun belakang-belakangan.

Tapi, bagaimanapun, life must go on kan yaa. Biarlah nanti kita bertemu lagi di tahun depan, meskipun kondisinya sudah tidak akan sama lagi. Cheers. 🙂


Boarding Time

Sekitar jam 9.30 malam terdengar pengumuman kalo penumpang pesawat gw uda bisa masuk ke ruang tunggu. Disinilah titik-titik terakhir gw sebelum akhirnya meninggalkan Jakarta, ninggalin Indonesia tercinta. Huuufffttt. Sedih. Sediiihh banget. Selesai foto-foto dan salam-salam sama ortu dan teman-teman, akhirnya gw pun masuk. Sekarang udah ga ke counter check in lagi, tapi langsung masuk ke loket imigrasi. Setelah celingak celinguk cari-cari dimana itu loket imigrasi, akhirnya ketemu juga. Daaann, wow antriannya luar biasa yaa. Banyak juga orang Indonesia yang mau ke luar negeri. Loketnya dipisah antara yang orang Indonesia, sama para bule2 gitu. Setelah lama mengantri, akhirnya tiba giliran gw. Cukup dengan menunjukkan paspor, gw ga ditanya apa2 sih, langsung disuruh jalan aja.

Masuk deh gw ke ruang tunggu. Kalo tadi orang indonesianya buanyaaak banget, sekarang di ruang tunggu ini gw seperti sudah tiba di belanda, alias bulenya banyak banget. Semuanya bule sih. Gw sampe bingung mau duduk dimana, soalnya gw pengen duduk deket-deket jauh dari bule, males diajak ngomong, padahal siapa juga yang mau ngajak ngomong gw yaa. Hahahaa. Akhirnya gw dapet tuh satu kursi kosong yang wilayahnya bener2 kosong. Di depan banget, tempat pintu yang menuju lokasi mau boarding.

Niat mau jauh-jauh dari bule, eh ternyata, tiba-tiba yaa, ada sekeluarga bule gitu, bener-bener sekeluarga, dari oma opa bapak ibu anak 2 orang, mereka lagi cari tempat duduk. Karena mereka mencari tempat duduk yang banyak kosongnya, walhasil mereka duduk lah di sekitar gw yang emang kosong melompong. Barang bawaannya banyaak banget. Untungnya mereka ga rempong, ga kaya emak-emak arisan. Oiya, darimana gw tau ada oma opa nya? Soalnya anak kecilnya ga henti-hentinya manggil mereka dengan sebutan seperti itu.

Okelah, gw senyumin aja. Ga enak dong yaa. Mereka pun bales senyum. Sampe akhirnya, terdengar pengumuman kalo pesawatnya delay selama 20 menit. Nah, yang herannya, abis pengumuman dibunyikan, kebanyakan bule2 di ruangan langsung pada sibuk bangkit untuk menuju ke pintu boardingnya. Kayanya kebanyakan dari mereka berpikir itu adalah pengumuman kalo udah bisa masuk ke pesawat. Tapi untungnya ga berapa lama mereka duduk lagi, trus jadi berisik gitu deh, pada kasak kusuk.

Naah, tapi si opa ini ga kaya bule-bule lain. Dia tetep duduk tenang. Mungkin ngeliat gw tetep duduk pas denger pengumuman itu yaa, kemudian dia ngeliat gw, dan bilang, “I don’t understand at all.” Hahahaa. Dia ga ngerti si petugas bandaranya ngomong apa. Tapi emang ga jelas sih bahasa inggrisnya. Akhirnya, karena gw kasian sama si opa itu, meskipun gw males ngomong yaa, ya udah gw kasih tau aja kalo pesawatnya telat 20 menit. Dia langsung ketawa. Dia udah biasa katanya. Kata dia, 9 dari 10 penerbangan di Indonesia itu pasti telat. Aduh, malu gitu gw, tapi gw pun mengiyakan. Dan percakapan pun berlanjut jadinya. Gw yang tadinya males ngomong mau ngga mau ya jadi ngeladenin obrolan si opa-opa ini. Ternyata opa-opanya cukup welcome juga. Ramah. Dia cerita, dia sering ke Indonesia. Ini sekarang dia baru balik dari Bali, anaknya nikah sama orang bali. Dia seneng di Indonesia. Cuacanya bagus, alamnya juga.

Setelah lama bercakap-cakap, akhirnya kita diperbolehkan untuk naik pesawat. Satu hal yang gw perhatikan tentang penumpang-penumpang bule yang ada di pesawat. Jadi ya, gw terbang di saat belanda itu lagi berada di akhir musim dingin. Gw udah siap-siap di pesawat bawa coat dan pake sleeves. Sementara bule-bule itu? Pake celana pendek. Kaos longgar. Kemeja tipis. Dan herannya di pesawat mereka ga kedinginan. Udah biasa kali yaa.


Penerbangan 14 jam

Udah cerita kan yaa kalo perjalanannya isinya malem doang? Gelap di atas langit sana. Naik garuda, pramugrarinya ramah-ramah dan cantik-cantik. Standar lah yaa. Gw dapet makan 2 kali aja. Tapi asli, itu udah cukup kok. Dapet makannya pas malem sama pas beberapa jam udah mau mendarat. Makanannya banyak banget. Makanan utama, makanan penutup, sama snack gitu. Jadi pas gw itu, pertama dapet nasi+lauk, pudding, sama roti gitu. Keduanya juga sih. Pokoknya enak deh.

Selain itu, ada juga hiburan di atas pesawat. Mau film ada, mau lagu juga ada. Koleksi filmnya lebih banyak daripada koleksi film penerbangan domestik biasanya. Cukup bagus lah service on board si Garuda ini.

Gw sendiri, menghabiskan 14 jam itu dengan tidur. Bangun tidur nonton film, dengerin musik, nonton film lagi, dengerin musik lagi, makan, dan bengong. Yang terakhir ini sebenernya yang banyak gw lakuin di atas pesawat. Bertanya-tanya sendiri, Belanda kaya gimana ya, nanti gw tinggal disana bakal kaya gimana ya, yaa gitu-gitu deh pokoknya.


Akhirnya Landing Juga : SELAMAT DATANG DI BELANDA!

Sabtu, 27 Februari 2016

Setelah di udara selama 14 jam, akhirnya tibalah gw di Amsterdam Schipol Airport sekitar jam stengah 8 pagi waktu Amsterdam. Finally yaah, akhirnya setelah menunggu-nunggu menanti-nanti di perjalanan, akhirnya sampai jugaa lohh di daratan Eropa ini. Seneng haru bahagia bercampur aduk. Pas pesawat mendarat, dikasih tau tuh kalo suhunya adalah 1 derajat. Whattt?? Satu. Satu banget? Bukan dua satu, apa lagi tiga satu – lo pikir Jakarta? – hahaha. Gw udah siap pake coat dari pesawat. Daan, bener aja doong, pas masih di garbarata aja, gilaaa dingin bangeetttt. Kerasa banget dinginnya. Dan sialnya adalaah, gw bawa satu tas jinjing yang berat banget dan tas nya ga pake roda. Ga ada rodanya. Jadi, kebayang dong. Gw tenteng-tenteng tas seberat 15 kilo ini dari pesawat ke dalam terminal bandara inii. Dan sumpah, itu jauuuuuuhhhhhh banget. Perjalanan menuju terminal terjauh yang pernah gw jalanin. Gilak ini ga kelar-kelar ujung jalannya perasaan gw. *teriak-teriak dalam hati*

Akhirnya, ujung penderitaan perjalanan gw tiba. Gw sampe lah di loket imigrasi. Disini diperiksa lagi paspor dan visanya. Trus disini gw ditanya2 dikit, mau ngapain ke Belanda, tinggalnya dimana. Gitu doang sih. Petugasnya ganteng. Serius ganteng. Belakangan gw akhirnya tau kalo orang-orang di belanda itu ganteng-ganteng dan cantik-cantik, serius. Balik lagi, si petugas gantengnya itu ternyata bisa bahasa Indonesia. Ngeliat paspor gw paspor Indonesia, trus terakhirnya dia bilang, “terima kasih”. Hahahaha.

Selesai dengan loket imigrasi, gw pun ke bagasi. Untungnya informasi bagasi kita ada dimana itu diinformasikan secara jelas. Sembari menunggu koper gw keluar, gw pun menyalakan hape agar bisa menghubungi laki gw yang menjemput gw. Gw pikir tuh nomor Indonesia gw bisa dipake kan yaa, ternyata ga bisa dong, meskipun roamingnya udah dinyalain. Ga ngerti kenapa. Lalu, gw pun bingung gimana caranya ngubungin si laki gw ini. Sedih deh, masa trus nanti gw ngga tau mesti kemana, masa gw mesti terbang balik lagi ke Jakarta? Apa sih, lebay. Oke, maafkan.

Menyalakan wifi adalah ide terbaik karena ternyata Bandara Schipol menyediakan wifi gratis. Harus sih yaa. Bandara kelas dunia gitu. Wifi pun menyala, dan gw pun bisa kembali menggunakan hape gw dan menghubungi laki gw yang ternyata dia udah sampai sejak lama. Tak lupa check in Path at Bandara Schipol Amsterdam. Kan anak masa kini, boo.

Singkat cerita,

WELCOME TO NETHERLANDS! WELKOM IN NEDERLAND!
SELAMAT DATANG DI BELANDA!

Gw pun sampai di Belanda. For my 1st time in my life. Penerbangan pertama ini bakal teringat terus di memori gw. Segala yang pertama pasti ga akan pernah dilupain kan yaa. Dan ya, emang ga ada yang salah dengan melakukan perjalanan sendirian. Seriously.

Tamat

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s